Petang-petang begini, saya mendapat satu mesej dari adik saya yang betul-betul terkesan di hati saya. Ketika itu, perut saya betul-betul sedang kekenyangan setelah dijamu oleh seorang bos di Majestic Hotel tengahari tadi…

Alangkah beruntungnya saya diberi rezeki melalui bos ini, namun kisah Rasulullah ini benar-benar menginsafkan saya sebagai umatnya.

Mari saya kongsikan kisah ini dengan para pembaca semua, semoga menjadi pengajaran buat kita semua supaya tidak membazir ketika menikmati makanan kita walaupun kita tidak keluarkan duit untuk hidangan tersebut. Mungkin ada di antara kita yang sudahpun ketahui kisah ini.

Suatu ketika Rasulullah SAW menjadi imam solat. Para sahabat yang menjadi makmum di belakangnya mendengar bunyi menggerutup seolah-olah sendi-sendi pada tubuh Rasulullah bergeser antara satu sama lain.

Saidina Umar yang tidak tahan melihat keadaan baginda itu langsung bertanya setelah selesai sholat,”Ya Rasulullah, kami melihat seolah-olah tuan menanggung penderitaan yang amat berat, apakah Anda sakit?”

Namun Rasulullah menjawab, ”Tidak. Alhamdulillah, aku sihat dan segar.”

Mendengar jawapan ini Sahabat Umar melanjutkan pertanyaannya, ”Lalu mengapa setiap kali engkau menggerakkan tubuh, kami mendengar seolah-olah sendi bergesekan di tubuh tuan? Kami yakin engkau sedang sakit…”

Melihat kecemasan di wajah para sahabatnya,Rasulullah pun mengangkat jubahnya. Para sahabat amat terkejut. Ternyata perut Rasulullah yang kempis, kelihatan dililiti sehelai kain yang berisi batu kerikil untuk menahan rasa lapar. Batu-batu kecil itulah yang menimbulkan bunyi-bunyi halus setiap kali tubuh Rasulullah bergerak.

Umar memberanikan diri berkata, ”Ya Rasulullah! Adakah bila engkau menyatakan lapar dan tidak punya makanan, lalu kami hanya akan tinggal diam?”

Rasulullah menjawab dengan lembut, ”Tidak para sahabatku. Aku tahu, apa pun akan engkau korbankan demi Rasulmu ini. Tetapi apakah yang akan aku jawab di hadapan Allah nanti, apabila aku sebagai pemimpin, menjadi beban bagi umatnya?” Para sahabat hanya terpegun.

Rasulullah melanjutkan, ”Biarlah kelaparan ini sebagai hadiah Allah buatku, agar umatku kelak tidak ada yang kelaparan di dunia ini lebih-lebih lagi tiada yang kelaparan di Akhirat kelak.”

MasyaAllah betapa cintanya Rasulullahu kepada umatnya…semoga kelak di akhirat nanti kita mendapatkan Syafa’atul Udzmah di Yaumil Qiyamah nanti..dan kita di kukuhkan keimanan serta keIslaman kita agar terus meneladaninya… آميـن اللّـهُمَّ آميـــــن

SHARING IS CARING :)

Nota Kaki : Jangan membazir yer, membazir itu sahabat syaitan ye.. Don’t play play…

SIMILAR ARTICLES

2 COMMENTS

Leave a Reply